Duo Electro-Pop Luar Biasa Dari Masa Depan Retro

Ketika Georgia Ellery dan Taylor Skye membawa saya berkeliling di Guildhall School of Music & Drama yang bergengsi di London pada pertengahan Februari, potongan-potongan melodramatis dari gulungan kayu dan kuningan melayang melalui koridor. Ada ruang latihan kedap suara, dan perpustakaan yang baru saja mereka pelajari. Tetapi ketika mereka membawa saya ke bar siswa sekolah yang sederhana, Basement, hal-hal yang tiba-tiba terasa lebih sesuai dengan musik yang mereka buat bersama.

Pada akhir pekan, garis ruang bawah tanah dengan tempat duduk kulit merah ini adalah tempat di mana beberapa musisi klasik muda Inggris yang paling menjanjikan datang untuk dipalu dan menari di Ariana Grande. Masuk akal bahwa di sinilah Skye, yang belajar musik elektronik, dan Ellery, seorang pemain biola jazz, pertama kali bertemu. Pekerjaan mereka sebagai Cawat Olahraga tumbuh subur pada tabrakan tak terduga seperti: antara tinggi dan rendah, ironi dan kesungguhan. Mengenai namanya, “Sangat mengesankan, kasar, ibuku membencinya,” renung Ellery.

Tenang, berbicara dengan baik, dan tampak lebih muda daripada mahasiswa tahun keempat, Ellery dan Skye tidak langsung tampak seperti tipe yang mengejutkan ibu. Ellery menulis balada yang diinspirasikan oleh Elton John dan Paul Simon, dan kemudian Skye menyuntikkan mereka dengan produksi yang terdistorsi. Lagu-lagu Cawat Olahraga terbaik membuat Anda bertanya-tanya apakah akan tertawa atau menangis. Ambil single terbaru mereka, “Asam,” di mana suara laser dan piano plinky bergesekan dengan string yang rimbun yang suaranya dilucuti dari melodrama hitam-putih. Terhadap latar belakang yang aneh ini, Ellery menawarkan pertanyaan yang meresahkan: “Tapi bagaimana jika Anda membunuhku, atau lebih buruk, dirimu sendiri?”

Baca Juga : Mengenang John Prine, Penulis Lagu Sang Pencipta Lagu Utama

Baik Skye dan Ellery tumbuh jauh dari kota. Ellery dibesarkan di pesisir Cornwall, di ujung barat daya Inggris. Ibunya, seorang terapis musik, mendorongnya untuk belajar biola sejak usia 5 tahun, dan Ellery ingat memuja komposer romantis seperti Tchaikovsky dan Brahms di masa mudanya. Pada 14, hal-hal berbelok ke kiri ketika dia masuk ke musik rumah dan mulai menghadiri Cornish rave “gudang.”

Orang tua Skye juga mendorongnya dalam musik sejak usia dini, setelah bertemu saat bekerja sebagai aktor teater musikal di West End London. Setelah berhenti dari panggung untuk menjadi guru, keluarga itu pindah ke kota pasar di East Midlands ketika Skye berusia sekitar 10 tahun. Dia memainkan piano, tetapi ujian melumpuhkannya dengan gugup. “Memutar musik orang lain benar-benar membuatku takut,” katanya. Setelah ayahnya memberinya laptop dengan Logic di atasnya saat remaja, Skye mulai menciptakan trek oleh produser EDM ruang besar favoritnya seperti Skrillex dan Flux Pavilion. “Beberapa di antaranya agak seperti Philip Glass-y,” ia mengingat komposisi pertamanya, “tetapi dalam, seperti, gaya dubstep.”

Untuk masing-masing, pindah ke London pada 18 membuka dunia

Setelah merasa rendah dan terkurung di kampung halamannya, Skye sangat gembira menemukan bahwa sejumlah artis elektronik favoritnya — Rustie, Plastician, Skream, dan Benga — semuanya bermain di ujung jalan darinya pada minggu pertamanya di kota. . Dia dan Ellery berbagi kelas komposisi dan secara bertahap memperhatikan satu sama lain di media sosial; dia melihat di Facebook bahwa mereka berdua melihat James Blake secara langsung, dan dia mendengarkan produksinya. Setelah pertemuan pertama mereka yang tepat di Lantai Bawah Tanah, Ellery mulai mengirim Skye beberapa demo yang telah dikerjakannya secara pribadi, meminta masukan dari Skye. Skye sering kali memiliki ide yang sangat berbeda tentang bagaimana lagu Ellery seharusnya terdengar, dan mereka berdua menyukai disonansi yang diciptakan oleh bolak-balik itu.

“Itu adalah lagu-lagu Georgia; Saya tidak membantu dengan liriknya, “Skye bersikeras. “Setiap kali saya bekerja dengan orang lain, saya tidak melihat gunanya mencoba mencari tahu apa yang mereka katakan, karena Anda tidak benar-benar tahu apa yang mereka katakan di bawahnya – ‘dia patah hati’ bisa berarti jutaan sesuatu. Jadi saya pikir suara apa yang terjadi lebih menarik untuk diajak bekerja sama, dan itu menciptakan bentrokan tak disengaja. ” Ellery menulis EP debut mereka, Love Is the Key to the City 2018, saat ia merasakan pengalaman dan perasaan baru di tahun pertamanya di Guildhall. Lagu-lagu dimulai sebagai puisi, masing-masing ditulis tentang gadis yang berbeda. Beberapa didasarkan pada karakter yang jauh, seperti “Hayley,” sebuah lagu sinematik yang terinspirasi oleh seorang pekerja seks yang dia lihat di film dokumenter.

Yang lain, seperti “Charlotte” yang menakutkan dan lembut dan kisah cinta tersembunyi yang nyaris berbisik, didasarkan pada hubungannya sendiri. Pasangan ini mengikat teman-teman mereka untuk bermain sebagai ensembel string 21-piece pada catatan, hanya untuk kasar pengaturan itu dengan struktur menggeliat dan elektronik fuzzy. Lebih lanjut mempermainkan struktur lagu mereka yang sudah elastis, mereka juga merilis EP remix, Lost My Key di <3 Club <3, yang membawa lagu debut mereka lebih dekat ke dancefloor dengan chord piano rumah dan bait rap.

Share Post