Kompleksitas Rytmik dan Pengkodean Prediktif: Pendekatan Baru Dalam Memodelkan Irama dan Persepsi Meter Dalam Musik

Ritme musik, yang terdiri dari interval abstrak dari peristiwa temporal beraksen, memiliki kapasitas luar biasa untuk menggerakkan pikiran dan tubuh kita. Bagaimana sistem kognitif memungkinkan pengalaman kita tentang musik yang rumit dan berirama? Dalam makalah ini, kami menggambarkan beberapa bentuk umum kompleksitas ritmik dalam musik dan mengusulkan teori pengkodean prediktif (PC) sebagai kerangka kerja untuk memahami bagaimana ritme dan kompleksitas ritmeik diproses di otak. Kami juga mempertimbangkan mengapa kami merasa sangat terdorong oleh ketegangan ritme dalam musik. Pertama, kami mempertimbangkan teori irama dan persepsi meter, yang menyediakan pendekatan hierarkis dan komputasi untuk pemodelan.

Kedua, kami menyajikan teori PC, yang menempatkan organisasi hirarkis respon otak yang mencerminkan mekanisme fundamental yang berhubungan dengan kelangsungan hidup yang terkait dengan memprediksi peristiwa di masa depan. Menurut teori ini, persepsi dan pembelajaran dimanifestasikan melalui minimalisasi Bayesian otak dari kesalahan antara input ke otak dan harapan otak sebelumnya. Ketiga, kami mengembangkan model PC dari irama musik, di mana persepsi irama dikonseptualisasikan sebagai interaksi antara apa yang didengar (“rhythm”) dan penataan musik yang mengantisipasi otak (“meter”). Akhirnya, kami meninjau studi empiris tentang efek saraf dan perilaku dari sinkronisasi, polyrhythm dan groove, dan mengusulkan bagaimana studi ini dapat dilihat sebagai kasus khusus dari teori PC. Kami berpendapat bahwa irama musik mengeksploitasi prinsip umum prediksi otak dan mengusulkan bahwa kesenangan dan keinginan untuk sinkronisasi sensorimotorik dari irama musik mungkin merupakan hasil dari mekanisme tersebut.

pengantar

Musik dapat menggerakkan kita, baik secara emosional maupun jasmani. Ini dapat membuat bulu kuduk kita merinding dan membuat kita mengetuk kaki tepat waktu dengan irama. Bagaimana otak memfasilitasi pengalaman yang kaya dan rumit yang kita miliki tentang ritme dalam musik? Di sini, kami mengusulkan teori coding prediktif (PC) sebagai kerangka kerja untuk memahami cara-cara di mana ritme kompleks diproses dalam otak dan membahas mengapa kita memperoleh kesenangan dari ritme dalam musik. Pertama, kami menunjukkan teori ritme dan meter yang memungkinkan pemodelan hierarkis dan komputasi. Kedua, kami menyajikan teori PC, yang menempatkan organisasi hierarkis fungsi saraf, yang mencerminkan mekanisme fundamental yang terkait dengan memprediksi peristiwa di masa depan.

Baca Juga : Efek Kuat Musik pada Otak

Teori ini mengemukakan bahwa persepsi dan pembelajaran terjadi dalam proses Bayesian rekursif di mana otak mencoba untuk meminimalkan kesalahan antara input dan harapan otak. Ketiga, kami melihat persepsi ritme dalam terang teori ini sebagai interaksi antara apa yang didengar (“ritme”) dan model antisipatif otak (“meter”). Kami menggambarkan pengalaman ritme dalam musik tergantung pada tingkat ketegangan atau perbedaan antara ritme dan meter. Akhirnya, kami meninjau beberapa studi empiris dari berbagai bentuk ketegangan antara ritme dan meteran – sinkronisasi, polyrhythm dan groove – dan mengusulkan bahwa ini dapat dilihat sebagai kasus khusus PC. Contoh-contoh kami menggambarkan sejumlah prinsip mendasar dari mekanismenya; efek dari pengalaman sebelumnya, perbandingan model, dan hubungan antara kesalahan prediksi dan respon afektif dan diwujudkan.

Model Hirarki dan Meteran Hirarki Teori

persepsi ritmis seringkali kontras dengan ritme meter. Secara umum, ritme adalah pola durasi diskrit dan sebagian besar dianggap bergantung pada mekanisme pengelompokan yang mendasarinya (Fraisse, 1963, 1982, 1984; Clarke, 1999). Meter, sekali lagi secara luas, adalah kerangka temporal menurut irama yang dirasakan. Lebih khusus lagi, seperti yang didefinisikan oleh London (2012, hal. 4): “meter melibatkan persepsi awal kita serta antisipasi berikutnya dari serangkaian ketukan yang kita abaikan dari permukaan ritme musik ketika terungkap dalam waktu.” Pada tingkat paling dasar, persepsi meter melibatkan indera denyut nadi, yaitu pola denyut pada interval jarak isochronously (Honing, 2012, 2013). Ketika ketukan seperti itu secara hierarkis dibedakan menjadi aksen yang kuat dan lemah, diperkirakan bahwa kita memahami meter (Lerdahl dan Jackendoff, 1983; London, 2012). Karena sifatnya yang hierarkis, meter memungkinkan untuk ekspektasi ritmis dalam musik (Large dan Kolen, 1994; Jones, 2009; Ladinig et al., 2009; Rohrmeier dan Koelsch, 2012). Dengan kata lain, meter memberikan pendengar dengan struktur harapan yang mendasari persepsi musik yang menurutnya setiap titik waktu musik mencakup persepsi waktu dan arti-penting yang bersamaan.

Share Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *